- menu

Jasa conveyor automation

Jasa conveyor automation,kami perusahaan yang bergerak di bidang fabrikasi conveyor siap memenuhi kebutuhan anda dalam segala macam pemesanan conveyor.

Jasa conveyor automation
Jasa conveyor automation

Jasa automation conveyor harus di perlukan tenaga ahli di bidangnya karena berhubungan dengan electrikal dan mekanikal harus sincron terhadap apa yang akan kita rancang sesuai kebutuhan di pasaran dan dipergunakan untuk apa conveyor ini kita buat.

Conveyor otomasi industri adalah suatu conveyor yang menerapkan sistem otomatis yang mengarah ke bidang perakitan sistem” di dunia industri yang berbasis otomatis/automatic. Didalam otomation conveyor diharapkan dapat merakit, memperbaiki, dan merawat mesin” di industri yang sesuai dengan kebutuhan, adapun beberapa kompetensi yang di jabarkan di bidang conveyor otomasi industri:

1. Instalasi Penerangan

2. Elektronika Digital dan Analog

3. Mekanik Elektronik

4. Pengukuran Besaran Listrik

5. Penerapan K3 / Keselamatan Kerja

6. Ilmu Dasar Listrik

7. Instalasi Tenaga

8. Elektromagnetik

9. Perakitan dan Control PLC

10. Microprosesor dan Microcontrol

11. Pengendali Relay

12. Contol Pneumatic dan Electropneumatic

13. Control SCADA dan HMI

14. Perakitan Panel PLC dan Electromagnetik

15. Perbaikan dan Perawatan Komponen Listrik

Di dunia industri biasa disebut Automation Engineer. Merupakan disiplin ilmu yang mempelajari otomatisasi perangkat/sistem.Pemanfaatan sistem kontrol seperti halnya komputer yang digunakan untuk mengendalikan mesin-mesin industri dan kontrol proses untuk menggantikan operator tenaga manusia. Industrialisasi itu sendiri merupakan tahapan dalam pelaksanaan mekanisasi, dimana konsep mekanisasi tetap mesin-mesin industri dilakukan manusia sebagai operator dengan menempatkan mesin sebagai pembantunya sesuai dengan permintaan kerja secara fisik.

paling enak njelasinyya, bayangkan dalam pikiranmu sebuah Industri Perakitan Mobil

Kita lihat dalam sebagian proses produksi mobil menggunakan bantuan lengan lengan robot.Sedikit peran manusa disitu. Di bagian lain ada robot untuk pengecatan body mobil, pengelasan, untuk memindahkan satu kerangka mobil ke tempat produksi lain menggunakan Conveyor yang juga otomatis. Semua itu gambaran Otomatisasi Industri yang menjadi lahan pekerjaan seorang Sarjana Teknik Otomasi.

Contoh lain di PLN unit pembangkitan. Untuk mengontrol distribusi listrik dan mekanisme kerja pembangkitan di lapangan dilaksanakan melalui ruangan control. Ruangan kontrol berisi layar layar dan komputer serta bberapa orang yang mengamati berjalannya proses di monitor tersebut. ini yang disebut sebagai SCADA, suatu teknologi otomasi yang banyak digunakan saat ini. Bayangkan, untuk mengendalikan distribusi listrik se pulau jawa bali cukup dilakukan melalui sebuah layar monitor.

Control Room di NASA , USA. Seperti yang biasanya kita lihat di film-film Holywod, Armagedon misalnya… bagaiamana pesawat, robot ruang angkasa itu bisa dikendalikan dan di monitoring dari Bumi? ini bagian dari Telecontrol dan Telemetri. Pengendalian jarak jauh sangat mungkin dilakukan, semua orang yang ada di control room tersebut memonitor dan membantu mengendalikan perangkat luar angkasa yang sedang menjalankan misi. bayangkan ketika terjadi Masalah koneksi diantara control room dan awak luar angkasa

Dan yang lagi populer sekarang adalah, rumah pintar (SMART HOME). Sebuah konsep rumah pintar full otomatis. Untuk membuka pintu kita tinggal berteriak “buka Pintu”, menyalakan TV, AC, Audio, membuka jendela hanya dengan remote. Atau bahkan ketika rumah ditinggalkan, masih dapat dikendalikan melalui SMS. Lampu taman, lampu ruangan otomatis bekerja saat waktu waktu yang sudah ditentukan.

Dalam industri conveyor juga sudah banyak menggunakan otamasi/automation

Nah, sudah punya gambaran khan tentang teknik otomasi itu?  lanjut ya… skrang mau ngenalin Teknik Otomasi nya PPNS,

Teknik Automasi adalah salah satu program studi yang ada di Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya (PPNS) yang berada dibawah jurusan Teknik Kelistrikan Kapal. Teknik Automasi adalah teknik yang mempelajari teknik automatisasi perangkat manufaktur.Teknik otomasi yang ada di PPNS dikhususkan untuk bidang manufaktur Industri.Dalam Teknik Automasi mempelajari Mikrokontroller,Rangkaian Listrik,Robotika, dan PLC dll.

Teknik Otomasi adalah program studi yang mempelajari beberapa bidang pokok diantaranya :

1.Teknologi Mekanik (Mesin,Peralatan Industri,Pneumatic & Hidraulic ,dll)

2.Teknologi Informatika (Pemrograman Assembly,Visual Basic,SCADA dll)

3.Teknologi Elektronika (Elektronika Digital,Analog,Power Electrical,Robotika,dll)

Pada bengkel kita conveyor automation Teknik Otomasi harus menguasai Ketiga bidang tersebut.

Di dalam conveyor otomasi sangatlah dituntut logika/nalar yang kuat .Karena di bidang ini nantinya kita akan mendesign sebuah peralatan ataupun maintenance sebuah peralatan otomatis yang mana dalam proses pembuatannya merupakan serangkaian logika kerja. misalnya sebuah peralatan Penutup Botol Otomatis di Industri minuman.

Peralatan yang di design tentu saja membutuhkan logika kerja,sperti timing(waktu) botol masuk area pentutupan botol,kemudian timing botol berjalan masuk kardus,dll. Semuanya itu adalah alur proses logika yang sebenarnya bisa saja sederhana,namun juga bisa sangat kompleks tergantung dari kegunaan alatnya.

Teknik Otomasi diarahkan ke pembuatan/perancangan peralatan/sistem produksi di Industri. Unit produksi yang tidak dapat/kurang efektif dikerjakan manusia sedikit banyak mulai tergantikan dengan penggunaan mesin kontrol otomatis yang tentu saja memberikan banyak kelebihan seperti daya lelah yang hampir dipastikan tidak ada, dan ketepatan waktu produksi.

SISTEM OTOMASI INDUSTRI

Ditinjau dari sisi teknologi, Otomasi Industri merupakan integrasi antara teknologi mekatronika, teknologi komputer dan teknologi informasi. Sedangkan definisi Secara lebih spesifik, diagram sistem mekatronika diperlihatkan pada yang merupakan integrasi sinergi antara teknologi mekanik (mekanik konvensional/elektromekanik), kontrol, elektronik (analog/ digital) dan teknologi informasi. Contoh sistem mekatronika sederhana adalah mesin pengemasan permen, mesin pengemasan obat dan kosmetik dan mesin-mesin CNC.

Adapun terdapat beberapa perincian level otomasi dengan penjelasan sebagai berikut:

• Administrasi : Keuangan, sumber daya manusia, dokumentasi dan perencanaan (Administration ) jangka panjang.

• Perusahaan : Menentukan target produksi, merencanakan perusahaan dan sumber

• (Enterprise) : daya, mengkoordinir lokasi berbeda, mengatur order/pesanan, memprediksi prilaku proses produksi di masa depan khususnya untuk pemeliharaan peralatan, menelusuri indikasi kunci keberhasilan untuk kepentingan optimasi aset.

• Rekayasa/Produksi : Mengatur pelaksanaan, sumber daya, alur kerja, pengawasan (Manufacturing) kualitas, jadwal produksi, pemeliharaan, menyimpan data pabrik dan produk untuk keperluan proses berikutnya dengan cara yang aman, menelusuri proses produksi dan produk untuk sistem manajemen dan informasi pabrik (plant information and management system PIMS).

• Pengawasan : Mengawasi lokasi dan produksi, mengoptimalkan, melaksanakan (Supervision ) operasi, visualisasi proses produksi dalam bentuk panel display / SCADA ) (man-machine interface-MMI), menyimpan data proses dan membukukan operasi produksi.

• SCADA: urutan perintah operasi, proteksi dan penyambungan.

• Field : Mengakuisisi data (sensor dan aktuator) dan mentransmisikan data. Level Field berinteraksi dengan sistem mekanis proses (primary technology) secara tidak langsung.

Conveyor bidang otomasi industri merupakan conveyor yang diperlukan oleh industri manufaktur. Industri ini dapat digolongkan menjadi dua, yaitu industri pembuat/vendor sistem otomasi dan industri pemakai sistem otomasi. Bidang-bidang pekerjaan dari kedua jenis industri ini diperlihatkan pada tabel berikut :

PENGELOMPOKAN SISTEM OTOMASI INDUSTRI

Sistem Otomasi Industri berdasarkan konfigurasi sistem kontrol, fasilitas dan

cakupan kerjanya dikelompokkan menjadi:

1. Direct Digital Control (DDC), pada sistem ini, proses dikontrol langsung oleh kontroler elektronik/komputer. Sistem ini banyak diterapkan pada pabrik pengolahan dengan mesin prose sederhana (mesin pengemasan kosmetik, mesin pengolahan kayu, mesin pengemasan makanan, mesin pengemasan obat dan sebagainya). Pada level otomasi industri menempati Level-1 (Unit Control/Sell).

2. Distributed Control System (DCS), Sistem ini menerapkan kontrol terdistribusi, yaitu setiap proses dikontrol oleh masing-masing local controller. Sedangan masing-masing local controller tersebut dikendalikan oleh main controller atau supervisory computer. Sistem ini telah memanfaatkan teknologi jaringan komputer lokal (sering juga dilengkapi denganpanel MMI untuk memonitor proses) dan banyak dipakai pada pabrik pengolahan dengan jumlah proses yang banyak dalam satu jalur produksi (contoh: pabrik pengolahan bahan kimia, pabrik ban, pabrik baja, pabrik kertas dan sebagainya). Pada level otomasi industri menempati Level-1(Group Control).

3. Supervisory Control and Data Acquisition (SCADA), Sistem ini dapat dikatakan sebagai DCS yang dilengkapi dengan fasilitas:

• Display visualisasi proses yang sedang berjalan,

• Display alarm and kejadian untuk gangguan (alarm log, logbook),

• Display trend data (numerik dan grafik) dinamis dan hasil analisisnya,

• Display handbook, datasheet, inventory, expert system (documentation),

• Komunikasi dan sinkronisasi data dengan kantor pusat.

Pada level otomasi industri menempati Level-2 (SCADA).

PEMETAAN FUNGSI PEKERJAAN BIDANG OTOMASI INDUSTRI

Area fungsional pekerjaan di bidang Otomasi Industri dibagi atas:

1. Pengoperasian yaitu meliputi fungsi pekerjaan mengoperasikan peralatan dansistem otomasi industri (hard dan software) sesuai spesifikasi operasi yang dipersyaratkan.

2. Pemeliharaan dan Perbaikan yaitu meliputi fungsi pekerjaan memelihara dan memperbaiki peralatan dan sistem otomasi industri (hard dan software) agar tetap berada pada kondisi sesuai yang dipersyaratkan dari waktu ke waktu.

3. Perakitan dan Instalasi yaitu meliputi fungsi pekerjaan merakit dan menginstal peralatan dan sistem otomasi industri (hard dan software) sesuai perencanaan.

4. Pengetesan dan Komisioning yaitu meliputi fungsi pekerjaan mengetes mengatur dan mengevaluasi performa peralatan dan sistem otomasi industri (hard dan software) sesuai yang dipersyaratkan dalam perencanaan.

5. Perancangan dan Pembuatan yaitu meliputi fungsi merencanakan dan merealisasikan peralatan dan sistem otomasi industri (hard dan software) sesuai spesifikasi yang dipersyaratkan. Analisis Manufaktur

PERKEMBANGAN CAE

Di negara-negara industri seperti Jepang dan Amerika, CAE dipakai oleh hampir seluruh lapisan industri. Baik besar, menengah maupun kecil. Keuntungan pemakaian CAE dalam proses pengembangan sebuah produk bisa disimpulkan sebagai berikut:

Tanpa bantuan CAE, jumlah prototipe yang harus diuji coba sangat banyak sebelum dinyatakan lulus dalam test spesifikasi dan keamanan produk. Dengan CAE, ujicoba bisa dilakukan secara virtual sehingga prototipe yang diperlukan bisa dikurangi secara signifikan. Karena biaya prototipe sebuah produk yang belum diproduksi massal sangat besar, CAE memainkan peranan sangat penting dalam dunia manufaktur modern.

Setiap perubahan disain bisa diuji secara virtual, oleh karena itu frekuensi ujicoba berkurang drastis dengan CAE. Hal ini menyebabkan sebuah produk bisa diselesaikan dalam tempo yang singkat dan dengan akurasi yang tinggi.

Berbeda dengan ujicoba lapangan, simulasi dengan komputer tidak memiliki banyak batasan kondisi eksperimen. Misalnya, dalam ujicoba lapangan kecepatan tabrakan mobil yang bisa dicapai sekitar 50-60 km/jam, paling cepat sekitar 80 km/jam. Tetapi dalam simulasi, tabrakan dengan kecepatan sebuah mobil balap formula 1 pun bisa dicapai. Dengan kelebihan ini, produk bisa diuji dengan berbagai kondisi ekstrim yang akan meningkatkan kualitas produk tersebut.

Hal yang perlu diperhatikan dalam pemakaian CAE ini adalah kecenderungan memakai software CAE sebagai blackbox yang selalu memberikan hasil benar dalam kondisi apapun. Padahal output dari software CAE tergantung pada input yang diberikan oleh operatornya. Bila input yang diberikan mengandung kesalahan, atau hipotesa-hipotesa yang diambil tidak tepat, maka hasilnya pun akan salah. Di sinilah diperlukan tenaga CAE yang memiliki pengatahuan memadai baik dari segi teori komputasi, maupun dari sudut pemahaman fenomena yang dianalisanya. SimulasiTeknik berusaha memberikan jalan untuk memahami dua hal tersebut: teori komputasi dan masalah

Conveyor automation sangatlah dibutuhkan pada industri industri besar contohnya : industri makana , industri minuman , industri farmasi , industri pertambangan dan lain sebagainya.

About conveyorindonesia

Read All Posts By conveyorindonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *